arrow_upward

Dilaunching Sekda Andree Algamar, Srikandi" Hadir, Surat Menyurat di Pemko Padang tak Boleh Berlama-Lama

Rabu, 11 Januari 2023 : 18.20

 

Sekretaris Daerah Kota (Sekdako) Padang Andree Algamar melaunching penggunaan aplikasi "Srikandi" di Balaikota, Rabu (11/1). (kominfo)

Padang, Analisakini.id-"Srikandi" hadir di Pemko Padang. Kehadirannya diharapkan dapat mengubah tatanan kerja di Pemko Padang. "Srikandi" bukanlah istri Arjuna dalam tokoh pewayangan. 

"Srikandi" merupakan aplikasi yang diluncurkan sebagai aplikasi umum bidang kearsipan yang dapat mendukung pengelolaan arsip dan tata kelola pemerintahan berbasis elektronik. Aplikasi ini diharapkan mampu mempercepat proses surat menyurat di internal Pemko Padang. 

"Kita tidak ingin lagi proses surat menyurat berlama-lama, setelah ini lewat aplikasi 'Srikandi', OPD agar dapat berubah," sebut Sekretaris Daerah Kota (Sekdako) Padang Andree Algamar saat melaunching penggunaan aplikasi "Srikandi" di Balaikota, Rabu (11/1/2023). 

Aplikasi "Srikandi" memudahkan ASN Pemko Padang dalam surat menyurat. Aplikasi ini digunakan melalui handphone dengan jaringan internet yang lancar. Ketika ada surat yang dikirimkan oleh bawahan, akan segera mendapat tanggapan dari pimpinan. 

"Sosialisasi penggunaan aplikasi ini sudah dimulai jauh-jauh hari, setelah ini seluruh ASN sudah dapat menggunakan aplikasi ini dalam surat menyurat," ucap Andree Algamar. 

Ditekankan Sekda, apabila nantinya masih terdapat kendala dalam pelaksanaan aplikasi ini, Sekda berharap Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Kota Padang agar menyiapkan klinik. Klinik itu nantinya akan memandu ASN dalam menggunakan aplikasi "Srikandi". 

"Nanti akan ada klinik yang memandu dan sebagai tempat konsultasi,' ujar Andree Algamar. 

Sementara itu, Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Padang Ferimulyani Hamid mengatakan, pengurusan surat melalui aplikasi "Srikandi" tidak lagi memakan waktu lama. Apabila jaringan internet sedang tidak bermasalah, proses surat menyurat hanya memakan waktu lima menit saja. "Aplikasi ini juga menjamin kerahasiaan surat," ujarnya. 

Selain terjaganya kerahasiaan surat, aplikasi "Srikandi" juga dapat mengurangi biaya. Terutama biaya pembelian kertas. "Melalui aplikasi ini akan 'paperless', kita tidak lagi menggunakan kertas dalam surat menyurat," katanya. 

Terkait klinik "Srikandi", pihak Dinas Perpusip sudah menyiapkan personil yang nantinya akan membantu siapa saja yang terkendala dalam mengoperasikan aplikasi tersebut. Tidak saja menyiapkan personel di kantornya, pihak Disperpusip juga menyiapkan personel di ruang Sekretaris Daerah (Sekda). "Karena muara surat menyurat berada di Sekda," ungkapnya. (cl)

.


Bagikan

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved