arrow_upward

Nevi Zuairina Gelar Sosialisasi BUMN Pendorong Inklusi Keuangan

Jumat, 21 Oktober 2022 : 13.12

 

Anggota DPR RI dari Fraksi PKS Nevi Zuairina memberikan materi. (ist).

Agam, Analisakini.id-Anggota Komisi VI DPR dari Fraksi PKS, Nevi Zuairina menggelar sosialisasi BUMN sebagai pendorong inklusi keuangan dalam pertumbuhan ekonomi masyarakat di Aula Kerapatan Adat Nagari Lubuk Basung, Agam, Sumatera Barat.  

Sosialisasi yang juga pelatihan untuk lebih memahami Inklusi keuangan yakni ketersediaan akses pada berbagai lembaga, produk, dan layanan jasa keuangan sesuai dengan kebutuhan dan kemampuan masyarakat dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat, dihadiri  lebih kurang 100 peserta.

“Literasi keuangan bagi para individu dan pelaku usaha dapat berdampak dengan peningkatan kemampuan untuk mengakses produk dan layanan keuangan seperti transaction, payments, savings, credit dan insurance”, tutur Nevi.

Politisi PKS ini menambahkan, dari beberapa hal, terjadi peningkatan inklusi keuangan dalam akses fasilitasi kehidupan sehari-hari, membantu keluarga dan perencanaan bisnis dari awal memulai hingga tujuan jangka panjang demi menghindari keadaan darurat yang tidak terduga.

"Inklusi keuangan merupakan faktor pendorong utama untuk mengurangi kemiskinan dan kesenjangan, serta meningkatkan kemakmuran rakyat," ungkapannya.

Legislator asal Sumatera Barat II ini menegaskan,  ada 1,2 miliar penduduk dunia saat ini tidak memiliki rekening (account), akibatnya mereka mengalami kesulitan untuk mengakses produk dan layanan keuangan dalam memenuhi kebutuhan mereka.

Ia memprediksi Di Indonesia, diperkirakan lebih dari 80 juta orang dikategorikan sebagai unbanked population atau excluded population. Kondisi inilah yang membuat masih banyak penduduk yang hidup dalam kondisi miskin.

"Pemusatan kekayaan yang terbatas pada kelompok masyarakat tertentu telah menimbulkan masalah lebarnya kesenjangan antar penduduk dan antar daerah," tutur Nevi.

Pemerintah Indonesia, lanjut Nevi, memiliki komitmen yang kuat untuk mendorong percepatan inklusi keuangan. Komitmen itu terefleksi dari terbitnya Peraturan Presiden Nomor 114 Tahun 2020 tentang Strategi Nasional Keuangan Inklusif (SNKI), di mana Presiden RI memimpin langsung Dewan Nasional Keuangan Inklusif (DNKI).

“Strategi nasional inklusi keuangan pun sudah dibangun dengan baik. Lembaga- lembaga keuangan bank dan non-bank juga semakin banyak dan aktivitasnya semakin berkembang”, sebut Nevi.

Namun demikian, Anggota DPR Komisi VI ini menjabarkan, indeks inklusi keuangan di Indonesia masih tergolong rendah. Merujuk data survei tiga tahunan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), inklusi keuangan pada 2019 baru mencapai 76,19 persen atau meningkat dari 67,8 persen pada 2016.

"Perlu ada upaya yang lebih sistematis untuk mempercepat inklusi keuangan. pemerintah juga telah menetapkan target inklusi keuangan 90 persen harus dicapai pada 2024," saran Nevi.

Dalam mewujudkan peningkatan inklusi keuangan, Nevi menyarankan harus ada keseimbangan dengan peningkatan literasi keuangan. Di mana menurut data OJK, literasi keuangan baru mencapai 38,03 persen pada 2019, meningkat dari 29,7 persen pada 2016.

Untuk itu, Nevi menggarisbawahi  sangat penting ada literasi keuangan bagi para pelaku UMKM agar dapat lebih memahami konsep dasar dari produk keuangan, melakukan perencanaan dan pengelolaan keuangan yang lebih baik, serta melindungi mereka dari penipuan dan usaha tidak sehat di pasar keuangan.

"Literatur telah banyak yang mengkonfirmasi kemampuan UMKM dalam mengenali dan mengakses sumber daya keuangan akan berdampak pada tingkat pertumbuhan UMKM. Kemampuan mengelola keuangan UMKM sangat diperlukan untuk kinerja usaha dan keberlangsungan usaha," tutup Nevi Zuairina. (***)







Bagikan

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved