arrow_upward

Hasil Autopsi Brigadir Yosua Tidak Ada Kekerasan, Kecuali Luka Tembak

Senin, 22 Agustus 2022 : 20.00

 

Foto Antara. 

Jakarta, Analisakini.id-Hasil autopsi ulang terhadap jasad Brigadir J alias Nofriansyah Yosua Hutabarat yang tewas dibunuh di rumah dinas mantan Kadiv Propam Irjen Ferdy Sambo di Kompleks Polri, Duren Tiga, Jakarta Selatan diumumkan.

“Kami temukan tidak ada luka kekerasan, kecuali luka tembak,” ujar Dokter forensik Ade Firmansyah Sugiharto di Jakarta, Senin (22/ 8/2022).

Pihaknya juga tetap memberikan bantuan ke penyidik terkait hasil autopsi yang telah keluar.

“Kami juga tetap bantu penyidik untuk bisa memberikan apapun yang diperlukan sesuai keahlian kami baik di luar dan di dalam persidangan,” pungkasnya seperti dikutip dari okezone.com.

Sebelumnya, Polri telah menetapkan lima tersangka kasus penembakan Brigadir J. Mereka adalah, Irjen Ferdy Sambo, Bharada E, asisten rumah tangga sekaligus sopir Kuat Ma'ruf dan Bripka Ricky Rizal, serta Istri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi.

Dalam kasus ini, Polri memastikan bahwa tidak ada peristiwa tembak-menembak. Faktanya adalah, Bharada E disuruh menembak Brigadir J oleh Irjen Ferdy Sambo.

Irjen Ferdy Sambo pun diduga memainkan perannya sebagai pihak yang melakukan skenario agar kasus Brigadir J muncul ke publik dengan isu baku tembak.

Dalam hal ini, Ferdy Sambo menembak dinding di lokasi kejadian dengan pistol milik Brigadir J agar seolah-olah itu merupakan tembak menembak.

Atas perbuatannya, mereka semua disangka melanggar Pasal 340 subsidair Pasal 338 juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP. (***)

Bagikan

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved