arrow_upward

Menag Yaqut : Gagasan Pendirian Rumah Ibadah Multi Agama di Kampus Simbol dari Toleransi Antar Umat Beragama

Sabtu, 05 Maret 2022 : 22.02
Menag Yaqut Cholil Choumas.

Jakarta, Analisakini.id- Terkait gagasan pendirian rumah ibadah multi agama yang berada di kampus, menurut Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas merupakan sebuah gerakan simbolis dan manifestasi dari toleransi antar umat beragama. 

Dalam Seminar Pembangunan Rumah-rumah Ibadah di Perguruan Tinggi, secara daring Menag Yaqut mengatakan  pemerintah tak hanya menghendaki kerukunan agama yang simbolis, tetapi kerukunan yang substantif. 

“Ini merupakan sebuah gerakan simbolis, sekaligus manifestasi dari toleransi yang merupakan kunci kerukunan antar umat beragama. Dalam hal ini pemerintah menghendaki kerukunan beragama yang tidak hanya sekadar simbolis, tetapi sebuah kondisi kerukunan yang substantif,” ujar Yaqut sebagaimana dilansir dari Suaracom. Sabtu (5/3/2022).

Karena itu, Yaqut menyatakan pemerintah membantu masyarakat dan tokoh agama dalam menyelesaikan persoalan agama. “Untuk itu pemerintah mendorong masyarakat dan tokoh-tokoh agama pada khususnya, untuk bisa mendiskusikan dan menyelesaikan permasalahan-permasalahan keagamaan yang dihadapi, dengan didasari sikap inklusif dan toleran dalam menyikapi perbedaan,” tutur dia.

Selain itu, Ketua Umum GP Anshor meminta agar pemerintah daerah lebih tanggap. Yaqut melangkah lebih jauh dengan meminta agar pemerintah setempat tidak melakukan diskriminasi saat memutuskan otorisasi peraturan untuk pembangunan tempat ibadah. 

“Pemerintah daerah juga harus bersikap lebih responsif dan tidak diskriminatif dalam menetapkan regulasi izin pembangun rumah ibadah,” ucap Menag Yaqut. (***)

Bagikan

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved