arrow_upward

Jelang HUTRI, Nevi Zuairina dan ALPPIND Sebar Paket Sembako, APD dan Alquran

Minggu, 15 Agustus 2021 : 23.00

 

Paket sembako yang disebar Anggota DPR Hj. Nevi Zuairina kepada masyarakat di beberapa kabupaten/kota.

Padang, Analisakini.id-Anggota DPR RI asal Sumatera Barat II,  Hj. Nevi Zuairina, Jelang HUTRI pada 12 Agustus 2021, bersama pengurus Aliansi Perempuan Peduli Indonesia (ALPIND) mulai dari pengurus pusat, wilayah hingga daerah, melaksanakan penyebaran paket sembako yang dimulai dari 15 hingga 16 Agustus 2021 di beberapa kota/ kabupaten se- Sumatera Barat.

Nevi yang juga ketua ALPIND Pengurus Wilayah Sumatera Barat menyebar paket Sembako, APD dan Alquran di kota Padang, Kab 50 Kota,  Pasaman, Pasaman Barat dan Tanah Datar.

"Alhamdulillah, kegiatan berlangsung aman, dan lancar, semoga bisa bermanfaat bagi penerima paket sembako, APD dan Alquran yang sudah dimulai sejak 15 Agustus kemaren. Paket ini bersumber dari pengurus pusat ALPIND yang disebar ke wilayah-wilayah se Indonesia. Kebetulan saya sebagai pengurus wilayah Sumbar, maka kami teruskan kepada pengurus daerah-daerah di Sumbar. Alhamdulillah berjalan lancar kegiatan ini", tutur Nevi.

Nevi melanjutkan, pandemi Covid-19 yang menyebabkan banyaknya masyarakat yang hilang pekerjaan dan terdampak ekonomi, masih terasa hingga hari ini menjelang peringatan 76 tahun Indonesia Merdeka. Jangankan untuk kebutuhan sekunder, untuk memenuhi kebutuhan pokok saja masyarakat sudah susah. 

"Kita semua berdoa semoga ujian bagi bangsa ini segera berakhir," katanya.

Anggota Komisi VI DPR ini mengatakan, masyarakat negeri ini telah berupaya sekuat tenaga untuk terbebas dari pandemi ini. Tekanan ancaman kesehatan dan ekonomi menjadi dilema yang terlihat saling bertolak belakang terhadap penanganan pandemi.  Satu sisi masyarakat ingin terbebas dari pandemi dan berupaya agar tidak terinfeksi virus, namun di sisi lain, tuntutan keperluan untuk rumah tangga akan kebutuhan hidup berupa makanan, pakaian dan mempertahankan tempat tinggal menjadi upaya yang terpaksa dilakukan sehingga harus bekerja di luar rumah.

Nevi menambahkan, masyarakat Indonesia selama dua tahun terakhir seolah merasa terjajah akan sebuah situasi ancaman bahaya yang mengancam kesehatan masyarakat. Pandemi virus Covid-19 seolah penjajah yang menekan kebebasan masyarakat sehingga perlu ada perjuangan yang keras untuk menghentikan rongrongan virus berbahaya ini.

"Setiap tindakan baik individu maupun institusi yang membantu masyarakat untuk menyelamatkan diri dari ancaman pandemi mesti kita dukung bersama. Semoga masyarakat tetap bersabar dan mulai teerbiasa terhadap tekanan pandemi ini. Pikiran yang tertekan akan membuat penyakit ini semakin mengerikan. Tetapi ketika dihadapi dengan kebesaran jiwa, semoga jiwa merdeka muncul kembali di kehidupan rakyat Indonesia secara keseluruhan", tutup Nevi Zuairina. (***)



Bagikan

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved