arrow_upward

Antisipasi Kenaikan Covid-19, Pemerintah akan Impor 40.000 Ton Oksigen Liquid dan 50.000 Oksigen Konsentrator

Monday, 12 July 2021 : 16:33
Luhut Binsar Panjaitan.


Jakarta, Analisakini.id-
Pemerintah akan mengimpor 40.000 ton oksigen liquid dalam waktu dekat. Hal ini untuk mengantisipasi kenaikan kasus Covid-19 jika kembali terjadi lonjakan dalam jumlah tinggi.

"Kita proses impor 40.000 ton oksigen liquid untuk kita gunakan ke depan. Kita jaga-jaga. Walau kita sebenarnya tidak butuh sebanyak itu," ujar Menteri Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan dalam konferensi pers virtual pada Senin (12/7/2021).

"Tapi kalau melihat tren dunia, perkembangan di AS, di Inggris, di mana-mana trennya meningkat tajam. Kita lebih baik berjaga-jaga sehingga kita tidak kaget," sambungnya.

Selain itu, Luhut mengungkapkan, Presiden Joko Widodo telah setuju Indonesia mengimpor oksigen konsentrator sebanyak 50.000 unit.

Dengan demikian, Indonesia dapat mengurangi penggunaan oksigen liquid.

"Sekarang kita sudah punya beberapa ribu, mungkin mendekati 10.000 tabung. Itu akan kita bagikan untuk digunakan di kasus-kasus (Covid-19) yang ringan," lanjutnya seperti dikutip dari kompas.com.

Selain itu, oksigen konsentratror juga akan dipinjamkan ke rumah-rumah dan kalau sudah selesai dipakai bisa diambil kembali.

Apabila pandemi Covid-19 telah selesai nantinya oksigen itu bisa dibagikan di rumah sakit-rumah sakit.

"Itu (oksigen konsentrator) bisa 5 liter jadi bisa dipakai selama 5 hari. Dan saya kira ini juga kalau Insya Allah ini selesai kasus Covid-19 masih bisa dibagikan ke RS kita," ungkapnya.

Dia menambahkan, pada awalnya ketersediaan oksigen sempat menjadi persoalan dalam penanganan lonjakan kasus Covid-19.

"Tapi sekarang ditata sudah makin baik oleh Kemenkes dan juga saya kira dibantu oleh Kemen PUPR, BUMN, sehingga ini saya kira dalam pekan ini mestinya tidak ada masalah," tutur Luhut.(***)

Bagikan

Saat ini 0 komentar :

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved