arrow_upward

PAN : Dugaan Kebocoran Data Penduduk Memalukan dan Memilukan

Sunday, 23 May 2021 : 14:14

 

Drs. H. Guspardi Gaus,M.Si

Jakarta, Analisakini.id-Anggota Komisi II DPR RI Guspardi Gaus menyatakan dugaan kebocoran data 279 juta penduduk Indonesia sesuatu yang sangat memalukan dan memilukan. Ini merupakan sebuah  warning begitu lemahnya ketahanan siber di negara Indonesia. 

"Dugaan kebocoran data masyarakat Indonesia menjadi bukti perlindungan data pribadi di tanah air masih sangat lemah. Dan ujung-ujungnya masyarakat yang selalu menjadi korban,"ujar Guspardi saat dihubungi Minggu (23/5/2021). 

Dari informasi yang didapatkan dari  Kemendagri dan juga telah mengkorfimasikan  kebocoran data bukan berasal dari Kementrian Dalam Negeri.  Dari hasil analisis Tim Ditjen Dukcapil, Zudan Arief Fakhrulloh selaku Dirjen Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Kemendagri telah memastikan dugaan kebocoran 279 juta data penduduk bukan bersumber dari instansinya.

Dari hasil penelusuran Kemeninfo yang disampaikan juru bicaranya telah menemukan dugaan sampel data yang beredar identik dengan  data dari BPJS Kesehatan. Kemeninfo semestinya mengambil langkah cepat dengan memblokir segera situs Raidforums.com sehingga akses ke situs tersebut  tidak bisa dilakukan.

Politisi PAN itu berharap kawan-kawan di DPR  komisi IX segera memanggil direksi BPJS Kesehatan untuk dimintai  keterangannya. Pemanggilan itu sesuai amanat Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2019  tentang Perlindungan Data Pribadi dalam Sistem Elektronik. 

Di samping itu, pemerintah juga harus segera menginvestigasi kasus dugaan kebocoran data 297 juta penduduk Indonesia. Apakah benar website BPJS Kesehatan yang berhasil dibobol atau sistem informasi lain yang diretas. Aparat penegak hukum dan lembaga terkait lainnya mesti segera bertindak untuk mencari tahu apa penyebab dan siapa yang bertanggung jawab atas kebocoran data yang diperjualbelikan di forum peretas Raidforums.com dan sekarang viral di media sosial. 

Guspardi berharap dan meminta agar semua penyedia platform digital dan pengelola data pribadi semakin meningkatkan dan menjaga keamanan data pribadi yang dikelola dengan menaati ketentuan perlindungan data pribadi yang berlaku serta memastikan keamanan sistem elektronik yang dioperasikan. 

Selanjutnya, pemerintah perlu melakukan langkah preventif  agar kejadian serupa tidak berulang lagi kedepannya. Sehingga upaya pelindungan data pribadi bisa dijamin. Karena kerahasiaan dan keamanan data penduduk itu sangat  penting. Kita khawatir dengan terjadinya kebocoran data penduduk akan dimanfaatkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab, pungkas anggota Baleg DPR RI tersebut. 

Sebelumnya diberitakan, jagad dunia maya dihebohkan dengan sebuah utas mengenai bocornya 279 juta data penduduk Indonesia. 

Akun @ndagels di Twitter menginformasikan kebocoran itu dan cukup bikin heboh para warganet. 

"Hayoloh kenapa ga rame ini data 279 juta penduduk indonesia bocor dan dijual dan bahkan data orang yg udah meninggal, kira-kira dari instansi mana?," tulis @ndagels. 

Sementara itu, pengguna Twitter dengan handle @Br_AM mengungkap bahwa dataset yang diduga berisi data pribadi penduduk Indonesia itu dijual dengan harga 0,15 bitcoin, atau sekitar Rp 84,4 juta. 

Informasi pribadi yang bocor meliputi NIK (Nomor Induk Kependudukan), nama, alamat, nomor telepon bahkan kabarnya juga jumlah gaji.(***)

Bagikan

Saat ini 0 komentar :

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved