arrow_upward

Irwan Prayitno Resmikan Masjid Baitul Auliya, Sekaligus Shalat Jumat Perdana

Friday, 8 January 2021 : 23:03
Gubernur Sumbar Irwan Prayitno didampingi Sekdaprov Alwis dan pejabat lain menandatangani prasasti peresmian masjid kantor Gubernur.(humas).


Padang, AnalisaKini.id
- Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno meresmikan pembangunan Masjid Baitul Auliya di lingkungan Kantor Gubernur Sumbar, Jl. Jenderal Sudirman No. 51, Padang, Jumat (8/1/2021). Ditandai dengan penandatangani prasasti dan sebagai tanda dibuka bagi jemaah.
Irwan Prayitno menyampaikan rasa syukurnya dapat menghadiri peresmian sekaligus melaksanakan shalat Jumat bersama jemaah di Masjid Baitul Auliya Kantor Gubernur.
"Dengan diresmikannya masjid ini, diharapkan semangat memakmurkan masjid semakin besar," imbuhnya.
Irwan Prayitno menyampaikan, pembangunan Masjid Baitul Auliya Kantor Gubernur, dikarenakan masjid lama sudah tidak layak lagi di pergunakan, akibat gempa,  kondisi yang tidak mencukupi bagi jemaah dan tidak nyaman lagi saat melaksanakan shalat berjamaah.
"Alhamdulillah, apa yang kita inginkan terkabul. Pembangunan masjid yang menggunakan dana APBD Sumbar 2019-2020, meskipun pengerjaannya bertahap, sebentar lagi kita bisa melaksanakan shalat Jum'at bersama," ujarnya.
Pada kesempatan itu di depan ratusan Aparat Sipil Negara (ASN), Gubernur mengimbau agar ASN di lingkungan Pemprov Sumbar bisa terus berinfak, bersedekah untuk kepentingan umat dan memanfaatkan masjid untuk ibadah.
"Membangun masjid ini untuk kepentingan kita bekal di akhirat dan juga untuk dunia," tuturnya.
Baitul Auliya artinya "Rumah Pemimpin'. Karena setiap orang adalah pemimpin, dan berlaku untuk umum dan masyarakat.
Membangun masjid merupakan untuk dunia - akhirat. Masjidnya baru, megah dan nyaman kalau tidak diiringi dengan untuk meramaikan masjid, maka akan sia-sia.
"Untuk itu, marilah kita makmurkan dan rawat masjid ini, bentuklah pengurus yang betul-betul punya komitmen untuk mengurus bukan sekedar masukan nama saja," tegasnya.
Gubernur Sumbar memerintahkan Biro Bintal dan Kesra segera bentuk pengurusnya, agar bisa mengurus masjid untuk pemeliharaan, menjaga, merawat kebersihan dan sebagainya. Harus ada air yang bersih dan toiletnya yang bersih, bahkan harus ada Cleaning Service rutin ditugas di masjid tersebut
"Mari kita sama sama memakmurkan masjid melalui sholat sholat sunah, kegiatan ibadah lain dan juga termasuk majelis taklim pengajian," ajaknya.
"Terimakasih pak Sekda, Biro Umum, Biro Bintal yang telah merancang dan sukses sampai hari ini, untuk selanjutnya diserahkan kepada pengurus agar masjid ini bisa termakmurkan untuk kepentingan dunia akhirat," tutupnya.
Menurut laporan dari Kepala Biro Umum, Rosail Akhyari Padomuan mengatakan, peresmian masjid tersebut dibangun berdasarkan rencana kerja dari sekretariat daerah sebagaimana tindak lanjut dari masterpland pembangunan kawasan Kantor Gubernur Sumbar secara keseluruhan.
Pembangunannya dibiayai melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Sumbar selama dua tahun sesuai dengan kemampuan keuangan daerah. Dengan rincian pada 2019 dengan anggaran Rp. 3.378.148.000,- berupa pekerjaan struktur. Kemudian pada 2020 dilanjutkan pekerjaan penyelesaian dengan anggaran Rp. 2.164.369.000,- , sehingga total nilai pembangunan Rp. 5.542.517.000,-.
Pembangun mesjid ini sudah sesuai dengan kontrak sudah selesai pada Desember tahun 2020 lalu, dengan diusulkannya penamaan kepada pimpinan dan kemudian disetujui diberi nama "Baitul Auliya".
Selanjutnya Gubernur Irwan Prayitno, Sekretaris Daerah Sumbar Alwis, staf ahli, asisten, Kepala OPD, Kepala Biro dan staf di lingkungan pemerintah provinsi Sumbar serta undangan lainnya memasuki masjid Baitul Auliya Kantor Gubernur untuk melaksanakan shalat Jum'at perdana bersama.(***)

Bagikan

Saat ini 0 komentar :

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved