arrow_upward

Nevi Zuairina Perkuat Peran Dasa Wisma untuk Lawan Pneumonia dan Covid-19

Wednesday, 18 November 2020 : 21:04

 

Nevi Zuairina.

Padang, AnalisaKini.id- Anggota DPR asal Sumatera Barat ketika menjadi salah satu pembicara pada webinar "World Pneumonia Day 2020 menyampaikan hingga saat ini tiap tahunnya masih ada 9 juta penduduk dunia yang terinfeksi kuman TB. Sepertiga warga terpapar kuman TB, tidak terjangkau pengobatan. Padahal  Mycobacterium Tuberculosis ditemukan oleh Robert Koch sejak 1882 atau sudah 138 tahun kuman ini ada namun belum bisa dimusnahkan.

"Mereka yang tak terobati akibat paparan TB ini berpotensi menularkan penyakit hingga penderita TB menjadi lebih besar. Penyebab utamanya adlaah setiap penderita TB yang tidak terobati dapat menularkan penyakit pada 10 hingga 15 orang sehat", tutur Nevi.

Politisi PKS ini menambahkan, apalagi saat ini dalam kondisi wabah covid-19 dimana serangan organ manusia pada titik yang sama yakni paru-paru menjadi semakin mengkahwatirkan bila terjadi komplikasi.  

Nevi menambahkan, persoalan peneumonia mesti menjadi agenda utama bagi berbagai institusi baik pemerintah. dunia usaha, NGO dan individual pemerhati TB. Bahasan dan diskusi mesti diarahkan betapa pentingnya peningkatan penemuan kasus, pengobatan dan kesembuhan TB dengan melibatkan dunia usaha dan peran masyarakat yang lebih luas.

Sebagai ketua TP PKK Provinsi Sumatera Barat, Nevi juga sangat menekankan betapa pentingnya peran kader PKK untuk memperkuat kembali kader dasa wisma dalam melawan pneumonia dan Covid-19.   Penyuluhan pembinaan terkait program dasawisma, stunting, dan Covid-19 merupakan agenda andalan yang mesti terus berjalan karena sangat efektif dan efisien dalam memperkuat ketahanan keluarga di bidang kesehatan.  Dasawisma merupakan program kerja PKK mulai dari pusat sampai ke desa, yang terdiri dari kelompok ibu dari 10 rumah, yang melakukan aktivitas bermanfaat bagi keluarga.

"Saya memperkirakan, bila semua pihak berkomitmen untuk menghilangkan TB dari muka bumi, setidak-tidaknya diperlukan kurang lebih 180 tahun.  Tentunya ini harus melibatkan seluruh masyarakat agar berperan aktif mengikuti program memberantas TB sehingga semua pihak saya yakin pasti berkeinginan untuk menemui dunia tanpa TB", ujar Nevi.

Anggota Komisi VI ini mengemukakan  kerjasama dari dunia usaha, masyarakat dan pemerintah merupakan kunci utama dalam mempercepat memusnahkan TB di muka bumi.  Dan pemahaman keluarga sebagai unit terkecil komponen masyarakat dalam memerangi TB dan Covid-19 akan dapat dilakukan secara masif dengan melibatkan kader dasawisma.

"Pengendalian pneumonia dapat diawali dengan program ketuk pintu untuk sweeping anak-anak yang terkena pneumonia. Di masa pandemi ini, anak yang sudah kena pneumonia sangat mudah terkena Covid-19. Menemukan penderita pneumonia di rumah-rumah merupakan langkah awal yang sangat tepat untuk memberantas TB ini", tutup Nevi.(***)


Bagikan

Saat ini 0 komentar :

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Baca Dulu Baru Komentar - All Rights Reserved