arrow_upward

Anggota DPR Ingatkan Anies Baswedan Soal Rencana Sepeda Masuk Tol

Thursday, 27 August 2020 : 21:08
Drs. H. Guspardi Gaus, M.Si
Jakarta, AnalisaKini.id  - DPR mengingatkan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan agar mengkaji secara mendalam terkait wacana pembuatan jalur sepeda di jalan tol.

Meski telah berkirim surat ke Kementerian PUPR, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dinilai harus memikirkan dampak dari wacana tersebut.

"Sebelum ini dilaksanakan walaupun beliau sudah mengirim surat kepada Menteri PUPR untuk bisa diizinkan tentu harus dipelajari secara matang dan secara komprehensif manfaat dan mudarat yang akan timbul akibat dari pada kebijakan tersebut," kata anggota Komisi II DPR Guspardi Gaus, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (27/8/2020).

"Jadi jangan serta merta itu diaktualisasikan tetapi perlu kajian mendalam terhadap hal tersebut sebagaimana yang saya katakan tadi manfaat dan mudarat dan lain sebagainya," imbuhnya.

Politikus PAN itu menilai wacana sepeda masuk jalur tol akan menimbulkan pro dan kontra.

Kendati demikian, jangan sampai terobosan yang dilakukan Anies mengganggu keamanan dan kenyamanan masyarakat.

"Terobosan ini tentu harus menjaga dan memelihara keamanan dan kenyaman itu adalah sesuatu yang amat penting dilakukan oleh gubernur orang yang mengambil kebijakan," katanya.

Diketahui, rencana pembuatan jalur sepeda itu dibangun di tol lingkar dalam (Cawang-Tanjung Priok).

Hal itu sudah disampaikan Anies ke Pemerintah Pusat melalui Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Mochamad Basoeki Hadimoeljono dalam surat permohonan nomor 297/-1.792.1.

Hanya khusus sepeda balap

Lintasan sepeda itu nantinya bakal memiliki panjang sekitar 10 kilometer (km) hingga 12 km.

Sementara Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta Syafrin Liputo beralasan, pihaknya memberikan fasilitas khusus ini lantaran jalan tol memenuhi kriteria yang dibutuhkan untuk sepeda jenis balap atau road bike.

"Karena memang spesifikasi yang dibutuhkan harus memiliki jalan panjang yang cukup dan memadai, itu adanya di jalan tol," ucapnya, Rabu (26/8/2020).

Meski jalan sepeda itu dibuat jalan tol, anak buah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan ini memastikan keselamatan dan keamanan para pesepeda. Sebab, selama jalan tol dibuka untuk sepeda, pengendara lainnya dilarang melintas.

"(Pesepeda) tetap aman. Itu nanti ditutup satu jalur dan tentu akan ada manajemen dan rekayasa lalin pengendalian arus," ujarnya di Balai Kota.

"Jadi, jalan tol di sisi barat, dari Kebon Nanas sampai Plumpang itu ditutup. Kemudian, para pesepeda road bike ini hanya akan di dalamnya, tidak keluar ke jalan arteri," sambungnya. (***)
Bagikan

Saat ini 0 komentar :

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Baca Dulu Baru Komentar - All Rights Reserved