arrow_upward

Jangan Kunjungi Situs Porno di Ponsel! Ini Akibatnya

Thursday, 18 June 2020 : 09:40


Padang, AnalisaKini.id- Pengguna platform konten dewasa mengalami peningkatan yang cukup signifikan selama 2019. Fakta ini diungkapkan vendor cybersecurity asal Rusia, Kaspersky, dalam penelitian terbarunya.

Salah satu efek peningkatan tersebut adalah meningkatnya ancaman karena banyak pengunjung berarti menarik perhatian hacker dan penjahat siber.

Seiring dengan meningkatnya perangkat seluler yang bisa digunakan untuk apa saja dalam berbagai keperluan, mulai dari pekerjaan hingga hiburan, maka ancaman seluler terkait dengan pornografi semakin relevan.

Kaspersky menemukan sebanyak 42.973 pengguna mendapat serangan dan ancaman seluler terkait pornografi. Dibandingkan pada 2018 - sebesar 19.699 pengguna, menunjukkan bahwa di 2019 mengalami peningkatan berlipat ganda.

Sementara, adware atau malware terkait iklan yang mengganggu masih menjadi ancaman seluler paling menonjol. Menurut Kaspersky , dari 10 ancaman teratas mengenai pornografi pada  2019, tujuh di antaranya termasuk dalam kategori adware.

Sebagian besar pengguna menjadi target aplikasi iklan yang terdeteksi sebagai AdWare.AndroidOS.Agent.f dengan 35,18 persen pengguna seluler ditargetkan olehnya di tahun 2019. Jenis ancaman ini biasanya didistribusikan melalui berbagai program afiliasi yang bertujuan untuk menghasilkan uang per instalasi atau pengunduhan.

Sementara itu, para peneliti Kaspersky menyebutkan tren berlawanan terlihat untuk ancaman PC atau komputer terkait pornografi. Jumlah serangannya turun hampir 40 persen. Di 2018 terjadi sebanyak 135.780 serangan ke pengguna, tapi jumlahnya menurun menjadi 106.928 serangan di tahun 2019.

"Melihat fakta , pengguna kini menjadi lebih mobile, para pelaku kejahatan siber pun berlaku demikian. Kami telah melihat meskipun distribusi malware PC menurun, malware seluler terus mengalami peningkatan," kata Peneliti Keamanan Kaspersky, Dmitry Galov seperti dikutip dari cyberthreat.id, Rabu (17/6/2020).

Sejauh ini, kata dia, Kaspersky belum menemukan perubahan dalam teknik baru yang digunakan oleh para pelaku kejahatan siber, statistik ini tetap menunjukkan topik pornografi menjadi salah satu sumber ancaman dan pengguna perlu menyadari hal tersebut.

Menurut Galov, para pelaku kejahatan siber berupaya untuk lebih fleksibel dalam memilih jenis malware yang akan didistribusikan. Oleh karena itu, pengguna disarankan untuk menggunakan aplikasi keamanan terpercaya dan tidak menginstal perangkat lunak bajakan atau konten ilegal lainnya.

"Perhatikan juga keaslian situs web, Anda dapat memulainya dengan mengecek apakah situs itu menggunakan URL "https" atau tidak. Selanjutnya, periksa ulang format URL atau ejaan nama perusahaannya." (***)




Bagikan

Saat ini 0 komentar :

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved