arrow_upward

Ketua DPRD Sumbar Resmi Tutup Pekan Budaya, Ini Pesan Berharganya

Rabu, 06 Oktober 2021 : 00.09
Ketua DPRD Sumbar Supardi menutup Pekan Budaya Daerah

Padang, Analisakini.id-  Ketua DPRD Provinsi Sumatera Barat Supardi resmi menutup Pekan kebudayaan daerah Sumatera Barat di Taman Budaya Kota Padang, Senin, 5 Oktober 2021. Kegiatan bertema Merawat Ingatan.

"Kita berada di Minangkabau. Tanah sejak dulu kala ketatnya aturan sistem kepemilikan. Di bawah bumi kita pijak saat ini terdapat kekayaan

alam luar biasa. Dan itu tak bisa dieksploitasi begitu saja, karena sejengkal tanah kita, harapan bagi kemanakan dari puluhan atau ratusan keluarga dalam satu kaum," ujar Supardi politisi Partai Gerindra Sumbar ini.

Menurut Supardi akrab disapa Guru ini, itu sebabnya, jika lelaki Minang ingin mencari kekayaan ia akan pergi merantau , karena eksploitasi lahan sudah dibatasi adat. Akibatnya, isi bumi Minangkabau terjaga dari waktu ke waktu.

"Pekan budaya, kolega kami datang dari berbagai disipilin, ada arsitek, pedagang pengusaha, politisi, agamawan, maka tentunya tersebar semangat kebersamaan, kemudaan dalam berbudaya mereka lihat dan resapi peristiwa Pekan Kebudayaan Daerah," ujar Supardi disebut- sebut bakal calon Walikota Payakumbuh ini.

Lanjut Supardi, Pekan Kebudayaan Daerah simpul mempertemukan banyak penggerak, dari Sumbar kreatif, hingga ikatan pemuda Mentawai, dari Batajau Piaman hingga legusa Payokumbueh. Dari penggesek rabab Pasisie hingga pemusik eksperimen Pasaman. Dari anak metal hingga para pemain rago. Bahkan kuliner darek sampai rantau semua lebur disini,kuat dan berkolaborasi. 

"Kami legislatif bergandengan dengan eksekutif akan selalu berdiri bersama mereka yang sadar. Sadar anak muda harus didukung untuk begerak maju. Serupa lebah kita sedang menjaga madu dari incaran pemburunya.buatlah suatu perubahan.Tapi ingat kita harus tetap berpijak adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah," ujarnya.

Adit mahasiswa UKS Unand mengatakan, pihaknya menilai PKD 2021 sangat menarik karena dapat mengingat kembali kesenian- kesenian di Sumatera Barat .

“Kesenian ditampilkan sangat menghibu,” ujar Adit juara harapan dua lomba baca puisi kreatif.

Nanda, guru MAN Insan Cendikia Padang Pariaman mengatakan, lomba puisi kreatif merupakan pertama kali dilakukan di Taman Budaya Sumbar.

“Alhamdulillah ini mengangkat acara lomba puisi kratif ini pertama kali dilakukan di Taman Budaya Sumbar. PKD 2021  luar biasa dan membangun bermacam etnis di Sumbar,” ujarnya. (***)

Bagikan

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved