arrow_upward

Wagub Sumbar Dorong Mato Aia Jaya Farm Ikut Breeding Daerah

Rabu, 04 Agustus 2021 : 21.24

 

Wagub Sumbar Audy Joinaldy didampingi Kadis Peternakan dan Keswan Erinaldy bersama pemilik Mato Aia Jaya Farm. (adpim).

Padang Pariaman, Analisakini.id-Wakil Gubernur Sumatera Barat Audy Joinaldy mendorong peternakan pembibitan (breeding) ayam kampung dan itik Mato Aia Jaya Farm Padang Pariaman untuk memiliki branding sendiri yang menonjolkan ciri kedaerahan.

"Usaha breeding ayam kampung dan itik masih jarang di Indonesia karena itu potensinya sangat besar untuk dikembangkan. Seharusnya dibuatkan badan hukum dan branding sendiri dengan meninjolkan sisi kedaerahan sehingga mudah dikenali oleh konsumen," katanya di Padang Pariaman, Rabu (4/8/2021).

Ia mengatakan itu saat mengunjungi peternakan ayam kampung dan itik Mato Aia Jaya Farm yang telah menjadi supplier kawasan Sumatera di Lubuk Alung, Padang Pariaman.

Menurutnya breeding bisa dilakukan melalui kemasan (packaging) yang menonjolkan sisi kedaerahan misalnya warna merah, kuning dan hitam. 

Sementara badan hukum sangat dibutuhkan untuk pengembangan. Dengan adanya badan hukum banyak keuntungan yang didapatkan termasuk kemungkinan pendanaan dari pihak luar. Ia merekomendasikan badan hukum yang dibuat berbentuk PT, bukan CV. 

Hal itu berkaitan dengan keamanan aset pribadi jika dikemudian hari terjadi persoalan keuangan perusahaan.

Breeding ayam kampung dan itik masih belum banyak digeluti pengusaha karena itu tantangan untuk pemasaran sangat minim kalau dibandingkan dengan broiler.

Namun untuk usaha breeding, Audy mengingatkan untuk  melakukan pencatatan (recording) genetiknya dengan baik agar ke depannya kalau melakukan persilangan genetik atau menghasilkan genetik lokal bisa didaftarkan dan bisa diakui.

"Kalau nanti secara genetik digunakan ayam kampung asal Sumbar meski tidak mungkin 100 persen gen lokal, Pemprov Sumbar bisa ikut mempromosikan dalam pertemuan dengan kepala daerah provinsi lain," ujarnya.

Wagub menyebut saat ini adalah saatnya pengusaha untuk berkolaborasi karena sangat sulit untuk menguasai sendiri usaha dari hulu hingga hilir. Karena itu ia menyarankan agar pemiliki usaha untuk tidak anti bekerjasama.

Pemilik Mato Aia Jaya Farm, Irwan mengatakan saat ini pihaknya sudah menjadi supplier untuk Sumatera dan berharap bisa terus berkembang. 

Ia juga berharap bantuan dari pemerintah untuk membantu pihaknya agar bisa terus berinovasi dalam usaha breeding ayam kampung dan itik.

Di lokasi pembibitan ayam dan itik itu saat ini terdapat 5.000 ekor ayam jenis KUB ( kampung unggul bukan ras) yang merupakan persilangan antara ayam kampung dan ayam buras. Permintaan yang terbanyak saat ini adalah ayam jenis KUB tersebut.

Ikut hadir dalam kunjungan itu Kepala Dinas Peternakan dan Keswan Sumbar Erinaldi, Kepala Dinas Peternakan Padang Pariaman dan Camat Lubuk Alung. (***)

Bagikan

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved