arrow_upward

Nevi Zuairina Ingatkan Kembali Pemerintah Perkuat Digitalisasi, dan Go Internasional di Hari UMKM

Jumat, 13 Agustus 2021 : 20.42

 



Hj. Nevi Zuairina.

Padang, Analisakini.id-Anggota DPR asal Sumatera Barat II,  Hj. Nevi Zuairina, pada tanggal 12 Agustus 2021 yang bertepatan dengan Hari UMKM Nasional mengingatkan kembali kepada pemerintah untuk kembali memperkuat digitalisasi UMKM dan Perbaikan Data yang telah melewati proses panjang dari mulai pembahasan di Komisi VI DPR hingga rapat paripurna.

Selain itu, kata Nevi, Pemerintah perlu mendorong UMKM di seluruh Indonesia  untuk berlari mempersiapkan diri berkompetisi usaha secara internasional. 

Apalagi saat ini, suasana pandemi COVID-19 masih sangat kental di negeri Indonesia yang mesti memacu percepatan prilaku usaha untuk dapat bertahan dan bila perlu secara perlahan bangkit untuk maju. 

Salah satu tanda kemajuannya adalah, ketika pasar-pasar internasional sudah tembus yang artinya produk dari komoditas yang dihasilkan anak negeri di terima oleh masyarakat internasional.

"Dorongan untuk  penguatan Digitalisasi UMKM berbasis data tunggal ini mesti terus disuarakan, agar tidak ada moment yang terlupakan. Karena terbentuknya  link and match antara UMKM dengan BUMN mesti segera terwujud. Pemerintah Jangan hanya kepada BUMN yang diberi porsi besar pada alokasi APBN. Mesti pelaku UMKM inilah yang perlu diperhatikan, karena sangat jelas membantu negara mempertahankan tumbuh kembang perekonomian bangsa", ucap Nevi.

Politisi PKS ini menyoroti sistem teknologi informasi dan  lengkapnya infrastruktur pendukung seperti jasa antar barang yang semakin kompetitif, akan menjadi peluang usaha semakin luas tanpa batas lokasi dan waktu. Pemerintah mesti dapat bertindak cepat untuk memperkuat ekosistem para pelaku UMKM untuk masuk di dunia transaksi menggunakan internet. 

"Pandemi saat ini selain merubah pola hidup masyarakat, ada sebuah peringatan keras atas penurunan jumlah pelaku UMKM yang tadinya sejumlah 64,7 juta pelaku usaha pada tahun 2019, di tahun 2020 turun drastis hingga menjadi 34 juta pelaku usaha. Tahun 2021 ini sudah sangat nyata di lapangan, terjadi peningkatan pengangguran dan penambahan jumlah rakyat miskin baik di kota maupun di desa", kata Nevi.

Nevi menambahkan, saat ini usaha Mikro, Kecil, dan Menengah merupakan kegiatan usaha yang mampu memperluas lapangan kerja dan memberikan pelayanan ekonomi secara luas kepada masyarakat. Dengan serba ketidakpastian kondisi ekonomi negara, proses pemerataan dan peningkatan pendapatan masyarakat serta dorongan  pertumbuhan ekonomi semakin terhambat. 

Meskipun pertumbuhan ekonomi triwulan II tahun 2021 dilaporkan meningkat, namun itu hanya semu belaka karena  dibandingkan dengan tahun 2020 yang kondisi negara sangat minus pertumbuhannya. 

"Membangun jaringan pasar hingga ekspor mesti dapat di rintis. Peran pemerintah akan sangat penting menjadi kunci utama berhasilnya kemajuan para UMKM untuk go internasional. Tantangan dan peluang UMKM untuk go Internasional adalah pembicaraan yang sangat menarik dan harus penuh dengan ke optimisan", pungkas Nevi Zuairina.(***)

Bagikan

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Jernih Melihat - All Rights Reserved