arrow_upward

Anggota DPR Guspardi Gaus Kunjungi Ombudsman Sumbar

Wednesday, 23 December 2020 : 22:11

 

Anggota Komisi II DPR Drs.H.Guspardi Gaus,M.Si bersama jajaran petinggi Ombudsman Sumbar.(ist).


Padang, AnalisaKini.id-
Dalam rangka kunjungan reses, anggota DPR  Komisi II, Guspardi Gaus, melakukan kunjungan koordinasi dengan Ombudsman Sumbar pada Rabu (23/9/2020) di Kantor Perwakilan Ombudsman RI Provinsi Sumatera Barat. 

Koordinasi ini dilakukan oleh Guspardi Gaus dalam ruang lingkup tugas di Komisi II DPR RI, yang salah satu lembaga mitranya adalah Ombudsman RI.  

Kedatangan Guspardi Gaus, disambut langsung Pelaksana Harian Kepala Perwakilan Ombudsman Sumbar, Adel Wahidi, beserta tim. 

Dalam koordinasi tersebut, Guspardi kembali merefleksikan tupoksi Ombudsman yang sangat strategis dalam membantu masyarakat, dan mengawasi penyelenggaraan pelayanan publik. 

"Birokrasi kita ini, tidak baik-baik amat, masih banyak masalah. Karena itu, Ombudsman perlu bekerja lebih keras dalam mengawasi.

Sebagai lembaga negara pengawas, Ombudsman harus selalu hadir, dan memberikan solusi atas berbagai permasalahan pelayanan publik yang dialami masyarakat," kata Guspardi.

Menurut di, birokrasi di negeri ini masih minta dilayani, bukannya melayani. Ombudsman harus membantu mengubah mindset semacam ini. 

Menanggapi hal itu, Adel Wahidi, selaku Pelaksana Harian Kepala Perwakilan Ombudsman Sumbar mengatakan, pihaknya sangat berterima kasih, ini adalah kunjungan pertama kali Anggota DPR RI Komisi II, pada periode tahun ini. 

"Kami bersyukur, merasa diperhatikan, Pak Guspardi telah memilih untuk berkunjung ke Ombudsman Sumbar. Tentu saran-saran Pak Guspardi sangat berharga dan akan menjadi perhatian kita di masa datang," katanya.

Kepada Guspardi Gaus Adel memaparkan animo masyarakat untuk melapor semakin meningkat, pada kondisi pandemi sekalipun. 

Tahun ini ada sedikit perubahan pola pengaduan masyarakat, selain banyak dilakukan secara online, subtansi yang dikeluhkan paling banyak juga berubah, jika tahun lalu soal pendidikan, maka tahun ini adalah kesejahteraan sosial. 

Ini disebabkan program bansos yang banyak dikeluhkan masyarakat tahun ini, secara resmi Ombudsman juga membuka posko khusus, guna menerima dan menangai laporan terkait bansos Covid-19. 

Ada 152 laporan yang terkait dengan bansos. Selain itu terdapat 225 laporan bersifat reguler, jadi sampai saat ini, setidak terdapat 327 laporan masyarakat. 

Keluhan lainnya, seputar pendidikan, pertanahan, kepolisian dan kepegawaian. 

"Alhamdulillah, 70 persen dari laporan itu telah berhasil diselesaikan. Mereka yang tadinya tidak mendapatkan hak layanan, telah mendapatkan layanan kembali, beberapa instansi Terlapor, juga telah melakukan perbaikan pelayanan pada instansinya,"sebut dia.(***)


Bagikan

Saat ini 0 komentar :

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Baca Dulu Baru Komentar - All Rights Reserved