arrow_upward

44 Juta Warga Indonesia Tidak Percaya COVID-19 Nyata

Friday, 2 October 2020 : 14:37

 

Doni Monardo.

Jakarta, AnalisaKini.id- Ketua Satgas Penanganan COVID-19, Doni Monardo, menyebutkan ada warga negara Indonesia yang tidak percaya dengan wabah virus Corona yang melanda bumi pertiwi ini. Tercatat, sebanyak 17 persen warga Indonesia tak percaya dengan adanya wabah COVID-19.

"17 persen warga negara kita belum percaya tidak kena COVID. Suatu angka yang sangat besar dari (jumlah penduduk Indonesia) 270 juta warga negara kita," kata Doni Monardo dalam acara webinar di Jakarta, Jumat (2/10/2020).

Dari 17 persen, artinya sekira 44,9 juta warga negara Indonesia yang tidak percaya dengan adanya wabah yang terjadi di Indonesia. "Jadi 44,9 juta warga negara tidak mungkin terpapar COVID-19," katanya seperti dikutip dari viva.co.id.

Maka, Doni menyebutkan ini menjadi tantangan bagaimana harus sosialisasi atau memberikan penjelasan kepada masyarakat terkait bahayanya wabah COVID-19 ini. Sebab, angka positif COVID-19 di Indonesia jumlahnya terus mengalami peningkatan terus. "COVID-19 ini adalah nyata, bukan konspirasi," tambahnya.

Menurutnya, wabah virus corona ditularkan oleh manusia itu sendiri, dan wabah ini berbeda dengan virus flu burung atau flu babi yang sempat terjadi di Indonesia. 

"Jadi, tolong diingatkan permintaan oleh pakar epidemologis agar kita patuh protokol kesehatan tidaklah sebanding perjuangan dokter. Dokter sudah berjuang. Bahkan tidak sedikit dokter yang gugur dalam merawat pasien," tegasnya.

Ia pun meminta masyarakat selalu mematuhi protokol kesehatan. Bukan hanya di luar, tapi juga di dalam rumah. Doni meminta kelompok usia muda yang mempunyai mobilitas tinggi agar selalu waspada.

Maka dari itu, dia menekankan untuk upaya mitigasi dan antisipasi terhadap adanya wabah virus corona ini. Mulai dari meningkatkan keimanan ibadah sesuai dengan kepercayaannya masing-masing. 

"Kemudian, aman yaitu dengan menerapakan 3M: menjaga jarak, mencuci tangan dan makai masker.Dan imun, yaitu olahraga teratur. Ini penting istirahat yang cukup," sebut Doni. (***)


Bagikan

Saat ini 0 komentar :

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Baca Dulu Baru Komentar - All Rights Reserved