arrow_upward

Gubernur Sumbar : Penanganan Covid Ujian Bagi Para Pemimpin

Wednesday, 1 July 2020 : 21:14

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno diskusi dengan wartawan. (humas)
Padang, AnalisaKini.id - Sosialisasi Penanganan Covid-19 di Sumbar merupakan tugas bersama, termasuk lembaga insan pers dan media massa.

"Bagaimana mencerdaskan masyarakat pakai masker, cuci tangan dan jaga jarak bahagian prilaku protokol kesehatan yang mesti jadi kepribadian hidup masyarakat agar terhindar dari penyebaran covid-19," kata Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dalam silaturrahmi dan ramah tamah dengan beberapa pimpinan organisasi pers Sumatera Barat, di Padang, Rabu (1/7/2020).

Gubernur  menyampaikan, penanganan Covid-19 -19 merupakan ujian bagi setiap kepimpinan dalam penyelenggaraan pemerintahan, baik provinsi, kabupaten dan kota.

"Kelalaian dan salah dalam mengambil kebijakan dalam penanganan covid akan memberikan dampak kurang baik bagi penyelengaraan pemerintahan. Kita mesti tahu siapa lawan kita,  bagaimana kondisinya dan bagaimana hal penting dalam penanganannya," ujar Gubernur.

Irwan Prayitno menyatakan Pemprov Sumbar dengan 4 langkah cepat, testing, tracking, isolasi dan treatment telah cukup berhasil dalam mengendalikan penyebaran covid-19.

" Hari ini kita telah melewati masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dan telah masuk new normal. Kita tidak lagi hanya melakukan tracing OPD, PDP, akan tetapi mencari kemasyarakat dalam berbagai aktivitas, sopir angkot, pelaku hotel, pelaku wisata dan yang lainnya. Semua itu untuk antispasi penyebaran covid-19," ungkapnya.

Irwan Prayitno mengatakan, penyebaran covid-19 lebih kepada mikrodroplet karena itu masker salah satu cara bagaimana tidak menghambat  untuk mengenai orang lain atau sebaliknya.

"Covid-19 baru bisa berakhir jika sudah ditemukan obat dan vaksinnya. Dan masih dalam penelitian para medis orang yang telah terkena covid tidak akan terkena lagi karena telah memiliki imun tubuhnya," kata Gubernur.

Gubernur juga berharap kepada media bagaimana masyarakat tidak salah persepsi akan itulah new normal yang menganggap telah normal, padahal covid ini belum tahu kapan ini akan berakhir.

"Karena itu peran media mengingatkan bagaimana masyarakat kita disiplin kesehatan menjadi budaya sehari-hari yang utuh. Ada saling mengingatkan jika seseorang tidak pakai masker waktu keluar rumah, jaga jarak dan cuci tangan. Tentunya media akan mampu mencerna itu bagaimana masyarakat terbangun dalam budaya produktif dan aman covid di Sumbar," harapnya.(***)
Bagikan

Saat ini 0 komentar :

Terbaru

Copyright © 2020 Analisakini.id | Baca Dulu Baru Komentar - All Rights Reserved